Pembahasan Matematika SMP UN 2014 No. 24

Posted on

pembahasan selanjutnya adalah

Pembahasan soal Matematika SMP Ujian Nasional tahun 2014 nomor 24 sampai dengan nomor 0 tentang:

  • kekongruenan, 
  • kesebangunan, 
  • sisi-sisi bangun yang sebangun, 
  • garis dan sudut, 
  • garis bagi segitiga, 
  • panjang busur lingkaran, serta 
  • garis singgung persekutuan dua lingkaran.

Soal No. 24 tentang Kekongruenan

Perhatikan gambar jajargenjang di bawah ini!
jajargenjang mengandung segitiga kongruen

Banyaknya pasangan segitiga yang kongruen adalah R0;.

A.   4
B.   5
C.   6
D.   7



Pembahasan

Pasangan segitiga kongruen pada bangun jajargenjang tersebut adalah

  1. ΔABD ≅ ΔCDB
  2. ΔABC ≅ ΔCDA
  3. ΔABO ≅ ΔCDO
  4. ΔBCO ≅ ΔDAO

Jadi, banyak pasangan segitiga kongruen pada jajargenjang tersebut ada 4 pasang (A).

Soal No. 24 dari Paket Soal yang Lain

Perhatikan gambar!
Segitiga kongruen pada trapesium

Banyaknya pasangan segitiga yang kongruen adalah R0;.

A.   4
B.  
C.   2
D.   1

Jawab:

Pasangan segitiga kongruen pada trapesium di atas adalah

  1. ΔABD ≅ ΔBAC
  2. ΔACD ≅ ΔBDC
  3. ΔAED ≅ ΔBEC

Jadi, banyak pasangan segitiga kongruen pada trapesium sama kaki ada pasang (B).


Perhatikan gambar!
Segitga kongruen pada layang-layang

Banyaknya pasangan segitiga yang kongruen adalah R0;.

A.   2
B.  
C.   4
D.   5

Jawab:

Pasangan segitiga kongruen pada trapesium adalah

  1. ΔABC ≅ ΔADC
  2. ΔABE ≅ ΔADE
  3. ΔBCE ≅ ΔDCE

Jadi, banyak pasangan segitiga kongruen pada layang-layang adalah (B).


Perhatikan gambar!
Segitiga kongruen pada sebuah bangun

Banyak pasangan segitiga yang kongruen adalah R0;.

A.   1
B.   2
C.  
D.   4

Jawab:

Pasangan segitiga kongruen pada bangun tersebut adalah

  1. ΔABD ≅ ΔBAD 
  2. ΔAED ≅ ΔBED 

Jadi, banyak pasang segitiga kongruen pada bangun di atas adalah 2 (B).

Soal No. 25 Kesebangunan

Perhatikan gambar!
Segitiga sebangun

Jika panjang PR = 15 cm maka panjang PT adalah ….

A.   11,0 cm
B.   10,0 cm
C.   7,5 cm
D.   6,4 cm

Pembahasan

Segitiga pada gambar di atas dapat dipisahkan menjadi dua segitiga yang sebangun.

Penjabaran segitiga sebangun

Perhatikan sisi-sisi yang berwarna pada gambar di atas. Sisi-sisi yang mempunyai warna sama berarti mempunyai perbandingan yang sama.

Perbandingan segitiga sebangun
 
TR = 4

PT adalah panjang PR dikurangkan dengan panjang TR. 

PT = PRTR
      = 15 − 4
      = 11

Jadi, panjang PT adalah 11,0 cm (A).

Soal No. 26 tentang Sisi-sisi Bangun yang Sebangun



Pembahasan

Perhatikan sisi-sisi berwarna di bawah ini. Sisi-sisi yang berwarna sama berarti mempunyai perbandingan yang sama.

Perbandingan sisi-sisi bangun yang sebangun

Berdasarkan gambar di atas, diperoleh

Perbandingan sisi bangun yang sebangun

Jadi, perbandingan sisi yang benar adalah opsi (A).

Soal No. 27 tentang Garis dan Sudut

Jumlah ∠A dan ∠B adalah 180°. Jika besar ∠A = (2x + 30)° dan ∠B = (5x + 10)° maka besar ∠B adalah ….

A.   40°
B.   70°
C.   100°
D.   110°

Pembahasan

Jumlah ∠A dan ∠B adalah 180°.

             ∠A + ∠B = 180
2x + 30 + 5x + 10 = 180
                 7x + 40 = 180
                         7x = 140 
                           x = 20

Substitusi x = 20 pada ∠B

∠B = (5x + 10)°
       = (5×20 + 10)°
       = 110°

Jadi, besar sudut B adalah 110° (D).

Soal No. 28 tentang Garis Bagi Segitiga

Perhatikan lukisan berikut!
Garis bagi

Urutan cara melukis garis bagi pada gambar ΔKLM yang benar adalah ….

A.   4, 1, 2, 3
B.   1, 3, 2, 4
C.   3, 1, 4, 2
D.   3, 2, 1, 4

Pembahasan

Garis bagi adalah garis yang ditarik dari suatu titik sudut yang membagi sudut tersebut menjadi dua bagian yang sama. Pada gambar di atas, garis bagi ditarik dari titik sudut M. Cara melukis garis bagi tersebut adalah sebagai berikut.

Cara melukis garis bagi
  1. Lukislah busur lingkaran yang berpusat di titik M hingga memotong sisi KM dan KL (busur 3). Tandai kedua titik potong tersebut masing-masing dengan titik P dan Q.
  2. Dari titik P dan Q, lukislah busur lingkaran hingga berpotongan di dalam segitiga (busur 1 dan 2). Tandai titik potong tersebut dengan titik R. 
  3. Tarik garis dari titik M ke titik R hingga mengenai sisi KL (garis 4). Garis inilah yang disebut garis bagi.

Jadi, urutan cara melukis garis bagi pada segitiga tersebut adalah 3, 1, 2, 4 atau 3, 2, 1, 4 (D).

Soal No. 29 tentang Panjang Busur Lingkaran 

Diketahui jari-jari sebuah lingkaran yang berpusat di titik O adalah 14 cm. Jika besar sudut pusat AOB = 72° maka panjang busur AB adalah ….

A.   16,6 cm
B.   16,8 cm
C.   17,6 cm
D.   17,8 cm

Pembahasan

Panjang busur lingkaran garis lingkung yang melalui dua titik (misal A dan B) pada lingkaran. Panjang busur lingkaran dirumuskan

Rumus panjan busur lingkaran

dengan α adalah sudut pusat dan r adalah jari-jari lingkaran.
Berdasarkan rumus tersebut diperoleh


         = 17,6

Jadi, panjang busur AB pada lingkaran tersebut adalah 17,6 cm (C).

Soal No. 30 tentang Garis Singgung Persekutuan Dua Lingkaran

Diketahui dua buah lingkaran masing-masing berjari-jari 8 cm dan 4 cm. Jika panjang garis singgung persekutuan dalam kedua lingkaran 16 cm maka jarak titik pusat kedua lingkaran tersebut adalah ….

A.   20 cm
B.   25 cm
C.   30 cm
D.   36 cm



Pembahasan

Data-data yang bisa kita peroleh dari soal

jari-jari lingkaran besar                : R = 8 cm
jari-jari lingkaran kecil                 : r = 4 cm
garis singgung persekutuan dalam : d = 16 cm
jarak antarpusat lingkaran             : s = ?

Rumus yang berlaku untuk garis singgung persekutuan dalam adalah 

s2 = d2 + (R + r)2
    = 162 + (8 + 4)2
    = 256 + 144
    = 400
 s = √400
    = 20

Jadi, jarak titik pusat kedua lingkaran tersebut adalah 20 cm (A).

Simak Pembahasan Soal Matematika SMP UN 2014 selengkapnya.

Dapatkan pembahasan soal dalam file pdf  di sini.

Terimakasih

Semoga Bermanfaat